Sunday, January 9, 2011

Faktor Kelemahan Jiwa


Salah sebuah buku yang saya baca dan rasa teringin untuk dikongsikan. Tajuk buku ini adalah "dhohirah ad-dho'fi nasfi". kalau diterjemahkan ianya bermaksud fenomena kelemahan jiwa karangan Syeikh Dr Majdi Hilali.

Di dalam buku ini telah diterangkan kepada kita contoh-contoh kelamahan jiwa dan cara mengubatinya. Mungkin saya akan kongsikan sedikit demi sedikit agar saya sendiri sentiasa membaca dan menelitinya. Tazkirah diri dan perkongsian.

Betul la kata rakan saya, time imtihan ni la memang sedap betul membaca bacaan luar dan mendengar ceramah-ceramah setelah kepenatan study. Sebabnya kita memang tidak ke mana-mana dan tidak diganggu dengan tugasan luar.

Baiklah saya mulakan.

Di dalam muqoddimah telah diterangkan sedikit syarahan awal berkisar rujukan syeikh di dalam kitab Al-Akhlak Al Islamiyyah wa assasuha.

Antara contoh kelemahan jiwa, iaitu seseorang yang suka menceritakan tentang diri sendiri di hadapan khalayak ramai perihal kemuliaan diri, tidak jemu menyebut-nyebut tentang ketokohan dan kehebatan serta segala pencapaian yang telah lampau, kekuasaan, keturunan, anak-anak, harta benda dan segala bentuk kebangaan.

Sebaliknya kita lihat, mereka sangat takut untuk mengetahui atau mempelajari dan memahami sesuatu. Sentiasa berhati-hati agar tidak melakukan kesilapan di hadapan orang lain. Ketika diminta untuk melakukakn sesuatu yang diluar kemampuanya, dia tidak sekali-kali akan mengatakan bahawa dia tidak mampu agar tidak menampakkan kelemahan dirinya. Apabila diajukan persoalan tentang agama, ia akan menjawabnya, meskipun tanpa pengetahuan untuk mengelakkan diri dari dianggap tidak tahu atau seolah-olah dia berhajat kepada sesuatu maklumat dan sebagainya yang boleh mengurangkan kewibawaanya.

Dari contoh-contoh tersebut, jelaslah kepada kita bahawa mereka yang berperibadi sedemikian tidak mahu melihat orang lain mengatasinya sedangkan itu semua adalah suatu yang di luar kemungkinan. Dia akan menggunakan pelbagai cara untuk menyembunyikan kelebihan orang lain dengan menyebut kelemahan mereka dan mendakwa bahawa dirinya lebih mulia daripada orang lain.
1- Taasub dengan pandangan peribadi.

Mereka yang tergolong dalam kategori ini sentiasa merasa taasub dengan pandangan peribadi, tak kira samada benar mahupun sebaliknya. Apabila pendapatnya disanggah maka dia akan mempertahankanya dan tidak merasa tenteram sehinggalah orang yang menyanggahinya akur dan tunduk kepadanya.
2- Tidak mahu mengaku kesilapan diri sendiri.

Mereka ini terlalu sukar untuk mengakui kelemahan dirinya. Melakukan apa sahaja untuk mengelakkan diri dari melakukan kesilapan dan adakalanya memaksa diri sendiri melakukan pendustaan agar tidak dianggap oleh orang lain dia telah melakukakn kesilapan.

3- Merasa sempit dada bila dikritik dan dinasihati.

Merasakan kepahitan dan kesakitan yang teramat sangat apabila dikritik dan diberi nasihat. Adakalanya jika dibelenggu oleh perasaan yang terlalu menghimpit dia akan merasakan seolah-olah dunia ini miliknya. Lebih-lebih lagi jika orang yang memberi nasihat tersebut lebih muda daripadanya. Keadaan ini berlaku lantaran diheret oleh runtunan perasaan yang menyebabkan api kemarahan.
4- Bahagia dan seronok dengan pujian.

Pengidap penyakit ini terlalu ramai, mereka merasa terlalu sukacita dan seronok bila mendapat pujian khususnya jika orang yang memuji itu memiliki kedudukan dan pangkat. Dia akan sentiasa mengulangi pujian tersebut dan membuat sesusatu agar menusia sentiasa menyebut-nyebut tentang kebaikanya dan kejayaannya.

5- Gembira dan seronok apabila mendapat perhatian.

Contohnya, ketika memberi pertolongan kepada golongan miskin dan mereka yang berada di dalam kesusahan atau ketika menjawab soalan. dan ketika melakukan ketaatan kepada Allah dan lain-lain lagi. Sebaliknya kita dapati dia akan bermasam muka ketika manusia lain memandang rendah pada ketika dia memang selayaknya mendapat kejian. Keadaan ini boleh berlaku ketika ia melakukan maksiat atau perkara syubhah dan melakukan kesilapan dalam perkerjaan atau tidak mampu menjawab pertanyaan orang.
6- Gila kuasa, ghairah untuk menonjolkan diri dan mahu sentiasa dipilih.

Golongan ini biasanya berasa gah dengan tanggunjawab dan sentiasa bergelut untuk merebut suatu jawatan dengan apa cara sekalipun. Masakan tidak? ini semua adalah jalan untuk kemegahan dan meraih pangkat serta memikat hati manusia agar mereka sentiasa mengagungkannya dan megikut pandanganya.

Ada ketika syaitan cuba menggodanya untuk melakukan suatu tugas dan amanah serta membisikkan bahawa khidmatnya itu adlaah untuk Islam. Sedangkan itu semua adalah kemaslahatan dirinya semata-mata. Seolah-olah tidak terlaksana khidmat Islami jika tidak melantik dirinya sebagai pemimpin atau pengarah. Oleh kerana itu kita mendapati orang yang berpenyakit seperti ini sentiasa menantikan perbualan telefon atau temu janji yang berkaitan dengan tugas. Apabila disisihkan maka dia akan diselubungi rasa sedih dan merasa sempit dada. Bahkan memburuk-burukkan orang yang menyisihnya serta meletakkan kesalahan kepada orang lain dan menghebahkan di kalangan orang ramai.

Sebaliknya jika beliau terpilih untuk mentadbir suatu tugas, nescaya orang bawahanya akan menerima kecelakaan. Sergahan, kekasaran dan tempelakan merupakan tabiat dan kebiasaan. Terlalu memperhintungkan perkara remeh temeh atau perkara besar tanpa belas kasiahan. Selalu menherdik, bertindak kasar, menghina, mempersenda, dan menunding kesalahan kepada orang lain.

Kita juga mendapati dia banyak membicarakan tentang bebanan tugas dan besarnya tanggungjawab yang dipikul. Sebaliknya dia sentiasa cuba bersikap lepas tangan terhadap tugasnya kecuali dalam keadaan terdesak.

Apabila berada di dalam sesebuah pentadbiran, mereka sentiasa menyusakan orang lain dan tidak mudah tunduk. Merasakan dirinya sahaja yang sentiasa layak menegur orang atasan. Seringkali cuba berlepas diri bila berlaku sesuatu percanggahan.

8- Tidak menagkui kesilapan dan kekurangan diri.

Orang berkenaan sentiasa ingin lari daripada menginagti kepincangan diri dan cuba menyembunyikanya, agar orang lain akan menganggap bahawa dia tidak pernah melakukan sebarang kesilapan atau meskipun ada tetapi terlalu sedikit. Untuk itu ia sentiasa berusaha agar apa sahaja yang berlaku dia masa lalu tidak lagi diingati, sekalipun ianya memang benar kesilapanya.
9- Tidak menunaikan hak orang lain.

Sentiasa merasa berat ketika melakasanakan hak orang lain seperti menziarahi orang sakit, melepaskan kesusahan orang lain, menolong orang dizalimi, menghulurkan bantuan kepada yang memerlukan dan sebagainya. Sebaliknya jika ia ditimpa sakit contohnya maka dia mestilah diziarahi, sekiranya orang lain tidak terdaya melaksanakan hak ziarah tersebut kerana urusan tertentu sudah pasti ia akan mengambil kira dan mencelanya.

10- Mengungkit-ngungkit segala khidamat bakti dan amal kebaikan.

Orang sebegini tidak jemu-jemu menyebut segala sumbangan dan khidmat bakti yang telah dihulurkan dan sentiasa mengharapkan ucapan terima kasih dan penghargaan dari sesiapa yang telah mendapat khidmatnya.
11- Terpedaya dengan kebolehan dan kelebihan sendiri.

Mereka ini tidak menyandarkan kelebihan dan kenikmatan yang dikecapi kepada Allah. Sebaliknya menyandarkanya ke atas diri sendiri semata-mata. Baginya dialah yang sahaja yang selayak mendapat kebaikan, orang lain tidak layak, " kenapa tidak?!! sedangkan dialah yang mempunyai kebijaksanaan, akal yang tajam, keinginan tinggi, kecergasan yang berterusan, peka dalam menhuraikan peristiwa berupaya mengitistinbat hukum, kuat ingatan, banyak menghafal Al-Quran, serta teliti dari sudut pembacaannya, sentiasa bagun malam berpuasa sunat, banyak merujuk kitab mengenali ramai ulama', pendakwah yang berpengaruh, memiliki uslub yang istimewa dalam menarik orang.

Sebagai contohnya seperti dakwan Qarun :

Qorun berkata : " Aku memperoleh harta benda adalah dengan ilmu pengetahuan aku sendiri".

12- Tidak suka orang lain memperolehi kebaikan.

Berasa sedih dan sempit dada apabila sahabatnya mendapat nikmat dan mengharapkan nikmat tersebut tidak kekal. Sebaliknya seronok dan gembira apabila sahabatnya ditimpa musibah.

13- Merasakan dirinya sahaja yang berhak untuk bercakap di dalam mana-mana majlis yang dihadiri.
Anda melihat mereka yang terdiri dari golongan ini sering memintas percakapan orang lain, menjawab apa sahaja yang diperkatakan suka memperkatakan tentang perihal diri sendiri, kisah kehidupanya meninggi diri dengan tujuan berbangga dengan pencapaian sendiri dan kehandalan.

14- Menghebahkan kebajikan sendiri.

Apabila taufiq daripada Allah untuk melakukan amal kebajikan atau amalan yang menghampirkan diri kepada Allah (taqarrub) dan meninggalkan perkara mungkar dia akan menghebahkan segala amalan yang telah dilakukan samada secara sinis ataupun terang. Berusaha untuk menyandarkan segala yang dilakukan adalah hasil dari usahanya sendiri, bukan hasil usaha orang lain. Golongan ini amat marah apabila hasil kerja dan kebajikannya disandarkan kepada orang lain dan jiwanya menjadi tidak tenteram. Sebaliknya jika disandarkan amal orang lain kepadanya amak dia tidak akan melakukajn sesuatu untuk menyatakan hakikat sebanarnya.
15- Sentiasa takutkan kemiskinan.

Inijuga merupakansalah satu daripada contoh kelemahan jiwa yang terdapat pada sesetangah orang. Terlalu bakhil, takut ditimpa kemiskinan. Jiwanya sentiasa ketakutan untuk menghdapi hari-hari mendatang yang belum pasti. Ini semua menjadikannya tidak mahu menyumbang khidmat bakti di jalan Allah dan membantu orang yang memerlukan.

16- Tidak mampu untuk berhadapan dengan orang lain kerana merasa lemah diri.

Tidak terdaya menerima hakikat kesalahn diri sendiri dan cuba lari daripadanya. Jika orang lain menjelaskan kesalahannya dia sanggup berdusta untuk membebaskan diri dari dakwaan yang diajukan kepadnya.
17- Mudah berubah pendapat dan goyah pendirian.

Apa yang menyedihkan ialah dia telah tewas di hadapan orang lain dan diri sendiri tanpa disedari. Dia seringakali mempunyai pandangan yang berbeza dengan orang lain, tetapi tidak berani menyatakan kerana takut celaan, dipersendakan dan seterusnya tewas di hadapan mereka.

1 comments:

asiah^yusra January 13, 2011 at 11:14 PM  

salam ustaz....
syukran atas perkongsian ilmiah yg sgt menarik...sama2 kita check diri...mohon izin utk copy n share dgn shabat....

  © Blogger template 'Solitude' by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP